Bab 5: Masa Anak-Anak Yesus

Ketika masih anak-anak, Yesus tinggal di sebuah kampung kecil di daerah berbukit-bukit. Ia Anak Allah, dan Ia dapat mendiami tempat mana saja pun di atas bumi ini, sebagai tempat tinggal-Nya.

Ia menjadi kehormatan di tempat mana pun. Tetapi Ia tidak pergi kerumah orang kaya atau ke istana para raja. Ia memilih tempat tinggal di antara orang miskin di Nazaret. Yesus ingin supaya orang miskin mengetahui bahwa Ia mengerti kesulitan yang mereka hadapi. Ia menanggung segala apa yang mereka tanggung. Ia dapat merasakan perasaan mereka, dan juga membantu mereka. Alkitab berbicara mengenai masa anak-anak Yesus seperti berikut, “Anak itu bertambah besar dan menjadi kuat, penuh hikmat, dan kasih karunia Allah ada pada-Nya.” “Dan Yesus makin bertambah besar dan bertambah hikmat-Nya dan besar-Nya, dan makin dikasihi oleh Allah dan manusia.” Lukas 2:40,52

Pikiran-Nya cerdas dan senantiasa giat. Ia mudah mengerti, hikmat yang ada pada-Nya penuh pertimbangan melebihi batas usia_nya. Namun demikian cara-cara hidup-Nya sederhana dan seperti anak-anak pada umumnya, pikiran-Nya semakin matang dan tumbuh-Nya semakin bertumbuh seperti anak-anak lainnya.

Tetapi Yesus tidak sama persis dengan anak-anak yang lain didalam segala hal. Ia selalu menunjukkan sikap yang manis, dan sikap yang tidak mementingkan diri sendiri. Tangan-Nya yang ramah senantiasa siap sedia menolong orang lian. Ia penuh kesabaran dan selalu bersikap benar. Ia kokoh bagaikan batu karang mempertahankan yang benar, Ia selalu berhasil menunjukkan sikap yang lembut, ramah terhadap semua orang. Di rumah-Nya, atau di mana saja pun Ia berbeda, Ia bagaikan sinar matahari yang menyegarkan.

Terhadap orang lian Ia ramah dan penuh pertimbangan, baik kepada orang yang sudah tua maupun kepada orang miskin. Kepada binatang yang tidak dapat bicara sekalipun Ia selalu menunjukkan kelemahlembutan. Ia memperhatikan serta merawat seekor burung kecil yang terluka, dan setiap mahluk hidup merasa bertambah bahagia bilamana Ia menghampirinya.

Pada masa Kristus orang Yahudi sangat memperhatikan pendidikan anak-anak mereka. Sekolah mereka senantiasa dikaitkan dengan sinagog, tempat beribadat, dan guru mereka disebut rabi, orang yang dianggap paling terpelajar.

Yesus tidak memasuki sekolah ini, karena di sekolah ini diajarkan banyak hal yang tidak benar. Yang dipelajari di sekolah-sekolah ini ialah buah-buah pikiran orang, sebagai ganti Firman Allah, dan sering pelajaran ini bertentangan dengan apa yang telah diajarkan Tuhan melalui para nabi.  Allah sendiri, melalui Roh Kudus mengajar Maria sebagaimana membesarkan Anak-Nya. Maria mengajar Yesus denggan Kitab Suci, Ia belajar membaca dan mempelajari bagi Dirinya sendiri.

Yesus juga senang mempelajari benda-benda yang menakjubkan, yang diciptakan Tuhan baik yang di bumi maupun di udara. Didalam buku alam ini Ia melihat pepohonan, tanaman dan hewan, matahari dan bintang. Dari hari ke hari Ia memperhatikannya, dan berusaha menimba pelajaran dari buku alam itu, dan memahami sebab musabab segala sesuatu.

Malaikat kudus menyertai-Nya, membantu Dia memahami Allah dari benda-benda ciptaan ini. Ia, sebagaimana bertambah besar tubuh dan kekuatan, begitu pula dalam pengetahuan dan akal-budi.

Setiap anak dapat memperoleh pengetahuan seperti yang diperoleh Yesus. Kita harus menggunakan waktu itu untuk mepelajari yang benar saja. Dongeng-dongeng dan yang palsu tidak mendatangkan faedah bagi kita. Hanya kebenaran yang beguna, dan ini dapat kita pelajari dari Firman Allah dan dari ciptaan-Nya. Kalau kita mempelajarinya, malaikat-malaikat Allah akan menolong kita supaya dapat memahaminya.

Kita akan melihat akal budi dan kebajikan Bapa yang di surga. Pikiran kita akan dikuatkan, hati kita dimurnikan dan kita akan semakin serupa dengan Kristus.

Setiap tahun Yusuf dan Maria berangkat ke Yerusalem, merayakan Paskah. Waktu Yesus berusia duabelas tahun, orang tua-Nya membawa Dia. Perjalanan ini sungguh menyenangkan. Ada orang yang berjalan kaki, naik keledai atau unta, dan memakan waktu beberapa hari. Jarak dari Nazaret ke Yerusalem kurang lebih tujuh puluh mil. Dari segenap penjuru negeri, dan bahkan dari negeri lain pun, berbondong-bondonglah mereka yang berasal dari tempat yang sama berjalan bersama-sama, dalam rombongan besar.

Perayaan diadakan menjelang akhir maret atau awal April. Waktu itu musim semi di Palestina, segenap penjuru gemerlapan oleh bunga-bunga, dan ditingkahi kicauan burung.

Dalam perjalanan orang tua menuturkan kepada anak-anak mereka dari hal perbuatan ajaib yang telah dilakukan Tuhan bagi bangsa Israel pada masa yang lampau. Sering pula mereka menyanyi bersama-sama, melagukan beberapa mazmur Daud.

Pada zaman Kristus, orang banyak sudah semakin dingin dan formal dalam melayani Allah. Mereka lebih banyak memikirkan kesenangan pribadi mereka daripada kebajikan Tuhan kepada mereka. Tetapi lain dengan Yesus. Ia senang memikir-mikirkan dari hal Allah. Waktu Ia masuk ke kaabah, Ia merendahkan tubuh-Nya, tunduk menyembah bersama-sama orang lain, waktu mereka bertelut berdoa, dan suara-Nya berpadu dengan lagu pujian mereka.

Tiap pagi dan petang seekor domba dipersembahkan di atas mezbah. Ini menggambarkan kematian Juruselamat. Ketika Yesus yang masih anak-anak itu, memperhatikan korban yang tidak bersalah itu, Roh Kudus menerangkan sebagai Domba Allah, harus mati karena dosa manusia. Yesus ingin mengasingkan diri, ketika dipenuhi pikiran yang demikian. Itulah sebabnya Ia tidak tinggal menyertai orang tua-Nya di dalam kaabah, dan waktu mereka memulai perjalanan pulang ke rumah, Ia tidak bersama-sama mereka.

Disebuah ruangan yang masih berhubungan dengan bangunan kaabah terdapatlah sebuah sekolah yang  diasuh para rabi, untuk seketika lamanya Yesus mempir ke tempat ini. Ia  duduk bersama-sama orang muda yang lain di kaki para guru terkemuka, dan mendengarkan perkataan mereka. Banyak pikiran yang salah diajarkan orang Yahudi mengenai Mesias. Yesus mengetahui hal ini, tetapi Ia tidak mau berbantah-bantah dengan orang terpelajar ini. Sebagai seorang yang ingin diajar, Ia menanyakan pertanyaan tentang apa gerangan yang telah ditulis para nabi mengenai Mesias itu.

Yesaya pasal 53 mengatakan dari hal kematian Juruselamat, dan Yesus membaca pasal ini, dan menanyakan artinya. Para rabi tidak dapat menjawab. Dan mereka pun bertanya kepada Yesus, dan mereka sangat tercengan akan pengetahuan-Nya dari hal Kitab Suci.

Mereka mengetahui bahwa Ia lebih memahami Alkitab jauh lebih baik daripada mereka. Mereka mengetahui bahwa ajaran mereka salah, tetapi mereka tidak mau mempercayai apa pun yang berbeda daripada ajaran mereka. Namum dekikian Yesus amat bijaksana dan bersikap ramah sehingga mereka tidak marah kepada-Nya. Mereka ingin menahan Dia sebagai seorang murid, dan mengar Dia untuk menerangkan Alkitab menurut teladan mereka.

Ketika Yusuf dan Maria meninggakan Yerusalem hendak pulang, mereka tidak begitu memperhatikan Yesus ketinggalan. Mereka kira Ia bersama-sama dalam rombongan anak yang sebaya dengan-Nya. Tetapi ketika mereka hendak berkemah karena hari sudah malam, mereka baru mengetahui Dia yang suka menolong, tidak ada diantara mereka. Mereka mencari-cari diantara rombonga, disemua rombongan, tetapi sia-sia adanya.

Yusuf dan Maria sangat ketakutan. Mereka ingat bagaimana Herodes mencoba membunuh Yesus ketika masih bayi, dan mereka khwatir jangan-jangan ada yang jahat menimpa Dia. Dengan sedih sekali mereka kembali ke Yerusalem; hari ketiga baru mereka menemukan Dia.

Betapa gembira hati mereka ketika melihat Dia lagi, namun demikian Maria beranggapan bahwa Dia harus disalahkan karena meninggalkan mereka. Ia berkata, “Nak, mengapa Engakau berbuat demikian terhadap kami? BapaMu dan aku dengan cemas mencari Engkau”.

“Mengapa kamu mencari Aku?” jawab-Nya kepada mereka.”Tidakkah kamu tahu, bahwa Aku harus berada didalam rumah Bapa-Ku” Lukas 2:48,49

Waktu Dia mengucapkan kata-kata ini, Yesus menunjuk ke atas. Mereka heran melihat wajah-Nya bercahaya. Yesus mengetahui bahwa Ia anak Allah, dan Ia melakukan pekerjaan yang ditugaskan Bapa-Nya di dunia ini.

Maria tidak pernah melupakan perkataan ini. Dalam tahun-tahun berikutnya, semakin dipahaminya makna perkataan yang mengherankan itu. Yusuf dan Maria mengasihi Yesus, tetapi mereka lengah sampai Ia tertinggal. Mereka telah lupa akan tugas yang diberikan kepada mereka. Lengah satu hari, mengakibatkan mereka kehilangan Yesus.

Sama seperti itu juga, dewasa ini banyak orang yang kehilangan Yesus, tidak termasuk dalam rombongan mereka. Apabila kita tidak senang memikir-mikirkan Dia, atau berdoa kepada-Nya; bilamana kita berbicara yang semberono, kasar atau mengucapkan kata-kata yang jahat, berarti kita memisahkan diri dari Kristus. tanpa Dia, kita akan kesepian dan dirundung kesedihan.

Tetapi bilamana kita benar-benar merindukan Dia dalam himpunan kita, Ia akan selalu beserta kita. Juruselamat senang tinggal bersama-sama orang yang mencari hadirat-Nya. Ia akan membuat rumah orang yang paling miskin pun menjadi cerah, menerangi hati yang paling rendah. Walapun Ia thau bahwa Dia Anak Allah, Yesus kembali ke rumah di Nazaret bersama-sama Yusuf dan Maria. Sampai usia tiga puluh tahun Dia “tetap hidup dalam asuhan mereka.” Lukas 2:51

Dia, yang telah menjadi Penghulu Surga, selagi didunia menjadi anak yang taat dan penuh kasih. Hal-hal yang penting yang memenuhi pikiran-Nya, yang dibawa pelayanan dalam kaabah tersembunyi dilubuk hati-Nya. Ia menanti sampai saat yang ditetapkan Allah pada-Nya untuk melakukan tugas-Nya tiba.

Yesus mendiami rumah petani miskin. Dengan gembira dan senang hati Ia membantu mencukupkan nafkah keluarga itu. Setelah Ia dewasa, Ia belajar bertukang dan bekerja di pertukangan kayu dengan Yusuf. Dengan pakaian kasar seperti layaknya pekerja biasa Ia menyusuri jalan di kota kecil itu, keadaan dari tempat bekerja-Nya. Ia tidak menggunakan kuasa Keilahian-Nya untuk memudahkan kehidupan bagi Diri sendiri.

Sebagaimana Yesus bekerja pada masa anak-anak dan masa remaja, pertumbuhan badan-Nya juga sepadan, juga dalam pikiran. Ia berusaha menggunakan kuasa-Nya sedimikian rupa supaya tetap dalam keadaan utuh, agar Dia dapat melakukan tugas yang terbaik dalam segala segi.

Apa saja pun yang dilakukan-Nya, selalu dilakukan dengan baik sekali. Ia ingin sempurna, juga dalam menggunakan segala perkakas. Dengan teladan yang diberikan-Nya Ia mengajar supaya kita rajin, agar kita hati-hati bekerja karena pekerjaan yang demikianlah yang memperoleh pahala. Semua orang harus berusaha mencari dan melakukan sesuatu yang akan berguna menolong diri mereka sendiri, dan bagi orang lain.

Allah memberikan pekerjaan bagi kita sebagai suatu berkat, dan Dia senang kepada anak-anak yang dengan tulus turut melaksanakan tanggung jawab mereka dalam rumah tangga, saling menanggung beban ayah dan bunda! Anak-anak yang demikianlah akan keluar dari dalam rumah dan menjadi berkat bagi orang lain.

Orang –orang muda yang berusaha taat kepada Allah dalam segala sesuatu yang mereka lakukan, yang melakukan yang benar karena memang benar, akan sangat berguna di dunia ini. Setia di tempat yang sederhana, membuat mereka layak menempati kedudukan yang lebih tinggi.

Bersambung kek Bab 6…….

Leave a Reply

Your email address will not be published.