O Love That Will Not Let Me Go

George Matheson (1842 – 1906) lahir di Glasgow, Skotlandia, dengan penglihatan yang hanya sebagian. Pada saat dia masih kuliah, dia benar-benar buta tetapi lulus dengan pujian dari Universitas Skotlandia. Sebelumnya, Matheson telah bertunangan sampai tunangannya mengetahui bahwa dia akan buta dan tidak ada yang bisa dilakukan dokter. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa “menjalani hidup dengan orang buta” dan memutuskan pertunangan. Dia menjadi buta saat belajar untuk pelayanan dan saudara perempuannya adalah orang yang kemudian membawanya di bawah sayapnya dan menjadi matanya. Dia belajar bahasa Latin, Yunani dan Ibrani untuk membantunya belajar. Dia adalah siswa yang brilian dan beberapa orang mengatakan bahwa jika dia tidak buta, dia bisa menjadi pemimpin Gereja Skotlandia pada zamannya.

George Matheson tinggal bersama saudara perempuannya yang terkasih sementara dia beralih ke pelayanan pastoral. Dia diberkati oleh Tuhan dengan tanggung jawab Gereja Paroki St. Bernard di Edinburgh, Skotlandia, di mana dia secara teratur berkhotbah kepada lebih dari 1500 orang setiap minggu. Tapi dia hanya bisa melakukan ini karena perawatan adiknya yang berkelanjutan. Namun akhirnya, tiba saatnya baginya untuk menikah. Siapa yang akan merawatnya sekarang, orang buta? Bukan hanya itu, tetapi pernikahan saudara perempuannya membawa pengingat baru tentang kesedihannya sendiri, atas penolakan tunangannya untuk “mejalani hidup dengan seorang pria buta.”

“O Cinta yang Tidak Akan Melepaskanku” ditulis pada malam pernikahan saudara perempuan Matheson. Seluruh keluarganya pergi ke pesta pernikahan dan meninggalkannya sendirian di rumah. “Saya sendirian di kandang, malam pernikahan saudara perempuan saya. Sesuatu terjadi pada saya yang hanya diketahui oleh diri saya sendiri dan yang menyebabkan saya mengalami penderitaan mental yang paling parah. Nyanyian itu adalah buah dari penderitaan itu. Itu adalah pekerjaan tercepat yang pernah saya lakukan dalam hidup saya. Seluruh pekerjaan selesai dalam lima menit.” (6 Juni 1882). Apa “penderitaan mental yang parah” yang menyebabkan Matheson menulis kata-kata yang mengungkapkan kerinduan akan cinta yang begitu dalam? Dia tidak memberitahu. Namun, saat kita membaca himne tersebut, kita melihat dia mengungkapkan bahwa satu-satunya cinta yang bertahan seumur hidup adalah cinta Tuhan yang sempurna.

Lirik selengkapnya:

Oh love that will not let me go

Oh love that will not let me go
I rest my weary soul in thee
I give thee back the life I owe
That in thine ocean depths its flow
May richer, fuller be

Oh light that followest all my way
I yield my flickering torch to thee
My heart restores its borrowed ray
That in thy sunshine’s blaze its day
May brighter, fairer be

Oh joy that seekest me through pain
I cannot close my heart to thee
I trace the rainbow through the rain
And feel the promise is not vain
That morn shall tearless be

Oh cross that liftest up my head
I dare not ask to fly from thee
I lay in dust’s life’s glory dead
And from the ground there blossoms red
Life that shall endless be

Leave a Reply

Your email address will not be published.