Siapa Yang Mengubah Sabat Menjadi Minggu?

Tidak ada keraguan bahwa Kristus, murid-murid-Nya, dan orang-orang Kristen abad pertama memelihara hari Sabtu, Sabat hari ketujuh. Namun, hari ini, sebagian besar orang Kristen yang mengaku dunia menganut hari Minggu, hari pertama dalam minggu itu, menyebutnya hari Sabat. Siapa yang membuat perubahan ini, dan bagaimana itu terjadi? Tidak ada pelajar Alkitab yang serius yang dapat menyangkal bahwa Tuhan menetapkan hari Sabat pada saat penciptaan dan menetapkan hari ketujuh untuk dikuduskan. Dan pada hari ketujuh Tuhan mengakhiri pekerjaan-Nya yang telah Dia buat; dan Dia beristirahat pada hari ketujuh dari semua pekerjaan-Nya yang telah Dia buat. Dan Tuhan memberkati hari ketujuh, dan menguduskannya: karena di dalamnya Dia telah beristirahat dari semua pekerjaan-Nya yang diciptakan dan dibuat oleh Tuhan ”(Kejadian 2: 2–3). Itu kemudian dikodifikasi sebagai Perintah Keempat (Keluaran 20: 8-11).

Firman Tuhan dengan jelas menyatakan bahwa pemeliharaan Sabat adalah tanda atau “tanda” khusus antara Tuhan dan umat-Nya. Juga tidak ada ketidakpastian bahwa Kristus, murid-murid-Nya, dan orang Kristen abad pertama memelihara Sabat hari ketujuh seperti yang diperintahkan — hari yang sekarang kita sebut “Sabtu” (Markus 2:28; Lukas 4:16).

Apakah Ada Dukungan Alkitabiah untuk Perayaan Hari Minggu?

Sama sekali tidak ada teks Perjanjian Baru yang menyatakan bahwa Tuhan, Yesus, atau para rasul mengubah hari Sabat menjadi hari Minggu — bukan teks, tidak sepatah kata pun, bahkan tidak ada petunjuk atau saran. Jika ada, pasal dan ayat itu akan dengan lantang diberitakan oleh para penentang Sabat. Seandainya Paulus atau rasul lainnya mengajarkan perubahan dari Sabat ke hari Minggu, hari pertama dalam minggu itu, badai protes yang dahsyat akan muncul dari orang-orang Kristen Yahudi konservatif. Orang Farisi dan ahli Taurat akan bersikeras bahwa Paulus atau orang lain bahkan menyarankan hal seperti itu dilempari batu sampai mati karena dosa melanggar Sabat. Ini akan menjadi masalah yang jauh lebih besar daripada kontroversi tentang sunat!

Orang-orang Farisi yang merasa benar sendiri telah secara salah menuduh Kristus melanggar Sabat karena Dia melanggar peraturan dan tradisi buatan manusia yang mereka tempatkan pada hari Sabat (Markus 2:24). Tidak adanya kontroversi mengenai perubahan hari ibadat adalah salah satu bukti terbaik yang menunjukkan bahwa para rasul dan orang Kristen Perjanjian Baru lainnya tidak mengubah hari itu. Sebaliknya, kita memiliki catatan tentang banyak hari Sabat yang disimpan oleh Paulus dan rekan seperjalanannya lama setelah kebangkitan Yesus Kristus. Bacalah tentang itu dalam Alkitab Anda sendiri di Kisah Para Rasul 13:14, 27, 42–44; 15:21; 16:13; 17: 2; dan 18: 4. Kisah Para Rasul 13: 42–44 sangat penting karena Paulus dan Barnabas, ketika berbicara di sinagoga Yahudi, diundang untuk berbicara lagi pada Sabat berikutnya. Ini akan menjadi kesempatan emas Paulus untuk memberi tahu orang-orang untuk bertemu dengannya keesokan harinya daripada menunggu satu minggu penuh untuk Sabat. Namun, “pada Sabat berikutnya hampir seluruh kota [Yahudi dan non-Yahudi] berkumpul untuk mendengarkan firman Tuhan.”

Namun hari ini, sebagian besar dunia yang mengaku Kristen memelihara hari Minggu, hari pertama dalam minggu itu, menyebutnya hari Sabat. Pertanyaan yang muncul kemudian, siapa yang mengubah hari Sabat menjadi hari Minggu, dan bagaimana itu terjadi? Jawabannya mungkin membuat Anda takjub!

Kesaksian Alkitabiah

Perjanjian Baru dengan jelas menunjukkan kita harus terus menaati perintah-perintah (Mathew 5: 17-18; 19:17; 28:20) —semuanya sepuluh. Lalu, di mana, kemudian, orang mendapatkan “otoritas” untuk mengubah Perintah Keempat dengan menggantikan hari Minggu untuk Sabat asli yang Kristus dan para rasul selalu sucikan?

Alkitab menubuatkan berabad-abad sebelumnya bahwa akan tiba saatnya manusia berpikir untuk mengubah waktu dan hukum (Daniel 7:25). Banyak nubuatan Alkitab bersifat “ganda” —yaitu, mereka memiliki tipe dan antitype, penggenapan sebelumnya dan kemudian. Meskipun berbicara secara khusus tentang antikristus yang akan segera datang, kita dapat melihat jenis pendahulu yang didokumentasikan dalam sejarah.

Penyucian Hari Sabat dalam 300 Tahun Pertama

Umat ​​Kristen selama era para rasul, dari sekitar 35 hingga 100 A.D., memelihara Sabat pada hari ketujuh yang ditentukan dalam minggu itu. Selama 300 tahun pertama sejarah Kristen, ketika kaisar Romawi menganggap diri mereka sebagai dewa, agama Kristen menjadi “agama ilegal”, dan umat Tuhan tersebar di luar negeri (Kisah Para Rasul 8: 1). Akan tetapi, Yudaisme pada waktu itu dianggap “legal”, selama mereka mematuhi hukum Romawi. Jadi, selama era apostolik, orang Kristen merasa nyaman untuk membiarkan otoritas Romawi menganggap mereka sebagai orang Yahudi, yang membuat mereka mendapatkan legitimasi dengan pemerintah Romawi. Namun, ketika orang Yahudi memberontak melawan Roma, orang Romawi menghentikan pemberontakan mereka dengan menghancurkan Yerusalem pada tahun 70 M dan lagi pada tahun 135 M. Jelas, penindasan pemerintah Romawi terhadap orang Yahudi membuat semakin tidak nyaman bagi orang Kristen untuk dianggap sebagai orang Yahudi. Saat itu, hari Minggu merupakan hari peristirahatan Kekaisaran Romawi yang beragama Mithraisme, salah satu bentuk pemujaan matahari. Karena ketaatan Sabat terlihat oleh orang lain, beberapa orang Kristen di awal abad kedua berusaha menjauhkan diri dari Yudaisme dengan menjalankan hari yang berbeda, sehingga “membaur” dengan masyarakat di sekitar mereka

Selama penganiayaan Kristen di seluruh Kekaisaran di bawah Nero, Maximin, Diocletian, dan Galerius, orang-orang Kristen pemelihara Sabat diburu, disiksa, dan, untuk olahraga, sering digunakan untuk hiburan di Colisseum.

Constantine Menjadikan Minggu Hari Istirahat Sipil

Ketika Kaisar Constantine I — seorang penyembah matahari kafir — berkuasa pada tahun 313 M, dia melegalkan agama Kristen dan membuat hukum pemeliharaan hari Minggu yang pertama. Hukum penegakan hari Minggu yang terkenal pada tanggal 7 Maret 321 M, berbunyi sebagai berikut: “Pada Hari Matahari yang terhormat biarkan para hakim dan orang-orang yang tinggal di kota-kota beristirahat, dan biarkan semua bengkel ditutup.” (Codex Justinianus 3.12.3, terjemahan Philip Schaff, History of the Christian Church, edisi ke-5 (New York, 1902), 3: 380, catatan 1.)

Hukum hari Minggu secara resmi dikonfirmasi oleh Kepausan Roma. Konsili Laodikia pada tahun 364 A.D. memutuskan, “Orang Kristen tidak boleh menjadi Yahudi dan bermalas-malasan pada hari Sabtu tetapi akan bekerja pada hari itu; tetapi hari Tuhan khususnya akan mereka hormati, dan sebagai orang Kristen, jika mungkin, tidak akan melakukan pekerjaan apa pun pada hari itu. Namun, jika mereka ditemukan sebagai orang Yahudi, mereka akan disingkirkan dari Kristus ”(Strand, op. Cit., Mengutip Charles J. Hefele, A History of the Councils of the Church, 2 [Edinburgh, 1876] 316).

Cardinal Gibbons, dalam Faith of Our Fathers, edisi ke-92, hal. 89, dengan bebas mengakui, “Anda boleh membaca Alkitab dari Kejadian sampai Wahyu, dan Anda tidak akan menemukan satu baris pun yang mengesahkan pengudusan hari Minggu. Kitab Suci menegakkan ketaatan religius pada hari Sabtu, hari yang tidak pernah kami [Gereja Katolik] sucikan. ”

Sekali lagi, “Gereja Katolik,… berdasarkan misi ilahi-nya, mengubah hari dari Sabtu menjadi Minggu” (The Catholic Mirror, terbitan resmi James Cardinal Gibbons, 23 September 1893)

“Orang Protestan tidak menyadari bahwa dengan menjalankan hari Minggu, mereka menerima otoritas juru bicara Gereja, Paus” (Our Sunday Visitor, 5 Februari 1950).

“Tentu saja Gereja Katolik mengklaim bahwa perubahan [Sabat Sabtu ke Minggu] adalah tindakannya … Dan tindakan itu merupakan tanda otoritas gerejawi dalam hal-hal keagamaan” (H.F. Thomas, Chancellor of Cardinal Gibbons).

Gereja Katolik mengklaim bahwa “gereja berada di atas Alkitab, dan pemindahan ketaatan Sabat ini adalah bukti dari fakta itu” (Catholic Record of London, Ontario 1 September 1923).

Pengakuan yang mengejutkan!

Sebuah Ramalan Akan Terjadi!

Pada titik ini kita perlu mencatat nubuatan yang luar biasa. Daniel 7:25 menubuatkan, “Dan dia akan mengucapkan kata-kata yang besar terhadap Yang Mahatinggi, dan akan melemahkan orang-orang kudus Yang Mahatinggi, dan berpikir untuk mengubah waktu dan hukum.” Mengutip Daniel 7:25, Komentar Adam Clarke tentang Alkitab mengatakan:

“Dia akan mengucapkan kata-kata yang luar biasa menentang Yang Mahatinggi] Secara harfiah, Sermones quasi Deus loquetur; Dia akan berbicara seolah-olah dia adalah Tuhan. Jadi Jerome mengutip dari Symmachus. Tidak ada yang dapat menerapkan ini dengan baik atau sepenuhnya untuk para paus Roma. Mereka mengasumsikan kesempurnaan, yang hanya milik Tuhan. Mereka mengaku mengampuni dosa, yang hanya milik Tuhan. Mereka mengaku membuka dan menutup surga, yang hanya milik Tuhan. Mereka mengaku lebih tinggi dari semua raja di bumi, yang hanya milik Tuhan. Dan mereka melampaui Tuhan dengan berpura-pura kehilangan seluruh bangsa dari sumpah setia kepada raja-raja mereka, ketika raja-raja seperti itu tidak menyenangkan mereka! Dan mereka melawan Tuhan ketika mereka memberikan pengampunan dosa. Ini adalah yang terburuk dari semua hujatan!

Dan akan melemahkan orang-orang kudus] Dengan perang, perang salib, pembantaian, inkuisisi, dan penganiayaan dari segala jenis. Dengan cara ini apa yang belum mereka lakukan terhadap semua orang yang memprotes inovasi mereka, dan menolak untuk tunduk pada penyembahan berhala mereka? Saksikan perang salib yang diterbitkan melawan Waldenses dan Albigenses. Saksikan John Huss, dan Jerome of Prague. Saksikan kebakaran Smithfield di Inggris! Saksikan Tuhan dan manusia melawan Gereja yang berdarah, menganiaya, kejam, dan tidak murni ini!

Dan berpikir untuk mengubah waktu dan hukum] Mengangkat puasa dan pesta; mengkanonisasi orang-orang yang dia pilih untuk disebut orang-orang kudus; pemberian pengampunan dan pengampunan dosa; melembagakan cara-cara ibadah baru yang sama sekali tidak dikenal oleh Gereja Kristen; artikel iman baru; aturan praktik baru; dan membalikkan, dengan senang hati, hukum Allah dan manusia.¬ – Dodd ”(Emphasis his; Clarke’s Commentary on the Bible, Volume IV, p. 594).

Siapa yang Mengubah Sabat menjadi Minggu?

Alkitab Anda berkata, “Tetapi sia-sia [tidak berguna] mereka menyembah Aku, mengajarkan doktrin perintah-perintah manusia” (Matius 15: 9; Markus 7: 7).

Lebih jauh, “Hukum dan kesaksian: jika mereka berbicara tidak sesuai dengan kata [Alkitab] ini, itu karena tidak ada terang di dalamnya” (Yesaya 8:20).

“Buktikan kepada saya dari Alkitab saja bahwa saya terikat untuk menguduskan hari Minggu. Tidak ada hukum seperti itu di dalam Alkitab. Itu adalah hukum Gereja Katolik sendiri. Gereja Katolik berkata, dengan kekuatan ilahi saya, saya menghapuskan hari Sabat dan memerintahkan Anda untuk menguduskan hari pertama dalam minggu itu. Dan lihat! Seluruh dunia yang beradab tunduk dalam ketaatan penuh hormat pada perintah Gereja Katolik Suci ”(Thomas Enright, CSSR, Presiden, Redemptorist College [Katolik Roma], Kansas City, MO, 18 Februari 1884).

“Paus memiliki kuasa untuk mengubah waktu, untuk membatalkan hukum, dan membuang segala sesuatu, bahkan ajaran Kristus. Paus memiliki otoritas dan telah sering melaksanakannya, untuk membuang perintah Kristus ”(Decretal, de Tranlatic Episcop).

Ini adalah masalah sejarah alkitabiah dan sekuler bahwa Tuhan tidak pernah mengubah hari Sabat-Nya yang kudus atau memindahkan kekhidmatannya ke hari Minggu. Siapa yang melakukan itu?

Roma, bersama dengan Gereja Katolik Roma, mengubah Sabat menjadi Minggu!

Apa yang akan kamu percayai? Siapa yang akan Anda ikuti? Tuhan dalam Alkitab Anda — atau tradisi manusia?

Pilihannya, pembaca yang budiman, ada di tangan Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published.